Sabtu, 3 Oktober 2009

Biarlah Salmah

“Berapa” Tanya Salmah kepada penjual ayam.
“Sepuluh ringgit saja” jawab taukeh ayam.

Salmah menghulurkan duit sepuluh ringgit dan berlalu dengan membimbit beg plastik yang berisi ayam. Ketika berpusing , Salmah terlanggar seseorang lalu terjatuh plastik ayamnya. Salmah tunduk mengambil ayamnya di atas simen market. Pada ketika yang sama seorang lelaki turut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya.

“Maafkan saya” sapa lelaki tersebut.

Salmah mengangkat mukanya.

“Abang Din” Sahut Salmah.

Lelaki tu cuma tersenyum.

Mereka sama-sama berdiri.

“Abang dari mana ni?”Tanya Salmah.

“Miri kita berbual ditempat lain” Lelaki berkenaan berpusing dan diikuti oleh Salmah.

Fikiran Salmah bercelaru. Abang Din yang sedang diikutinya ini adalah bekas “pengurus”nya semasa “bekerja” di ibu kota dulu. “Kontrak”nya semasa dia bekerja dulu,dia akan dibenarkan berhenti bekerja setelah berumur 35 tahun dan sekarang Salmah sudah berumur 38 tahun. Bererti dia telah berhenti bekerja dengan Abang Din 3 tahun dulu.

Mereka sampai di warong makan dan memilih untuk duduk di bawah payong yang terjauh daripada orang lain. Abang Din terus tersenyum merenung Salmah yang duduk di hadapannya.

“Macam mana abang Din boleh sampai ke sini?” Tanya Salmah.

“Kau masih cantik macam dulu jugak Salmah…… kau buat apa sekarang?” Tanya abang Din.

“Biasalah bang ..balik kampung kena kerja cara kampung. Mah menjahit baju di rumah. Cara Kampung bang…nak cari rezeki yang halal”

Abang Din cuma tersenyum.”Udahlah Mah ,jangan cakap fasal halal haram… kita ni nak hidup. Abang datang ni pun fasal cari makan juga ini….Mah pun tahu kan.”

“Mah tahu bang….. lapan tahun bang… Mah kerja dengan abang”

Suasana senyap seketika.

“Kau dah kawin ke Mah”

Salmah cuma senyum sinis. “ Siapa nakkan Mah ni bang…Mah pun tak berani nak terima kalau ada orang minat pun…Mah takut orang tahu kerja Mah dulu tu…kut-kut ada antara mereka yang pernah melanggan Mah dulu. Rioh sekampung”

“Takkan ada kat dalam kampung ni”

“Mana tahu bang…..Mah sendiri pun mana ingat siapa yang melanggan Mah atau tidak….. Kadang-kadang Mah rasa macam kenal saja, apatah lagi kalau orang tu asyik senyum kat Mah”

“Apa kata kalau hari ini kau ikut aku ke Bandar” Pintas Abang Din.

“Buat apa bang…abang nak suruh Mah buat kerja tu lagi ke?”

“Tidaklah gitu…. Abangkan manusia yang pegang pada janji…Ha… abang dah lepaskan kau dulu… maka lepaslah tapi kali ini anggaplah kita ada hubungan sosial saja bukan urusniaga.”

Salmah bermenung seketika.

“Kita ke rumah Mah dululah bang...kat rumah mah tu pun bukannya ada orang.... biar Mah tukar baju dan hantar ayam ni dulu”

“Elok juga lain kali boleh aku ke rumah kau pulak”Jawab abang Din sambil bangun. Dia meninggalkan wang di atas meja sebagai bayaran minuman yang mereka minum.

“Hah Dol kau pun ada?” tanya Salmah pada Dol yang sedang menanti di kereta.

“Hai Kak ...lama tak jumpa” Salmah masuk dalam kereta di tempat duduk belakang.

“kau kerja dengan abang Din lagi” Tanya Salmah kepada Dol.

“Alah Kak....... Abang Din ni baik...dia jaga saya dari kecik lagi..lagi pun saya dapat apa yang saya suka kalau kerja dengan abang Din ni..heh......” sambil tergelak.

Salmah fahamlah tu apa yang dia suka tu. Perempuan lah apa lagi. Sekarang ni budak Dol ni merupakan orang kanan Abang Din lah..Body-guard sesuai dengan badannya yang besar dan sasa.

Abang Din cuma tersengeh.

“Arah mana kak?”tanya Dol.

“Kau jalan terus..sampai simpang sana kau belok kiri” Kereta proton Perdana menderu menyusuk ke dalam kampung. Melalui kawasan sawah dan dusun. Rumah di sini masih lagi jauh-jauh antara satu sama lain. Dengan berlatar belakangkan banjaran bukit, kawasan perkampungan ini sungguh tenang.

“Masuklah bang...Dol....”Salmah terus ke dapur menyimpan ayam yang dibelinya ke dalam peti ais lalu terus menuangkan air teh sejuk yang sedia ada dalam peti ais ke dalam gelas lalu di bawa keluar.

Abang Din berdiri dipintu memerhati keadaan sekeliling kampung. Memang rumah Salmah ni jauh dari rumah orang. Dol duduk bersandar di sofa. Mata Dol tajam menerjah ke dalam bukaan baju Salmah yang menyerlahkan sebahagian dari buah dadanya apabila Salmah menghidangkan air.

“Akak ni masih cantik macam dulu” Puji Dol.

“Aku pun kata begitu jugak tadi... kadang kala menyesal aku lepaskan dia dulu..... hilang perigi mas aku”

“Abang dengan Dol ni sama saja...kalau nakkan barang orang tu asyik memuji sajalah tu. Mah rasa perkataan abang dengan Dol ni sama saja untuk semua ayam abang yang kat bandar tu... jemput minum bang” Sambil melabuhkan ponggongnya yang bulat ke atas sofa.

Abang Din turut duduk di sofa dan Dol menghirup air yang dihidangkan.

“Yang abang beria-ia mengajak Mah ke bandar tu buat apa?”

Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula.

“Aku sebenarnya rindukan kau ni....bila aku berjumpa dengan kau tadi”

“Maksud abang... abang nak pakai Mah?”

“Aku tahu kau memang cepat faham....hah.....” sambil tergelak.

“A.. a.. kak.... Dol pun rindukan akak”

Salmah faham benar mengenai nafsu serakah manusia berdua ini. Sebenarnya dia sendiri pun macam terpanggil apabila bertembung dengan abang Din tadi. Memang dah tiga tahun dia tidak merasa balak sejak “bersara” dari perkhidmatannya dengan Abang Din.

“Takpayahlah ke bandar bang..... kat sini saja lah” sambut Imah.

Bulat mata Abang Din dan Dol. “Boleh ke Mah?” tanya Abang Din.

“Abang nak sekarang ke?” tanya Salmah.

“Kalau boleh apa salahnya...adik aku dalam seluar ni pun rasa macam garang je ni”

“Dah gian lah tu” Gurau Salmah sambil bangun berjalan ke pintu. Sampai di pintu dia menoleh ke arah Dol.

“Dol masukkan kereta ke belakang rumah” Pinta Salmah.

Dol bergegas bangun dan turun tangga. Salmah terus memerhati dipintu.

“Abang tak nak mandi dulu ke?” tanya Salmah lagi.

“Lepas nantilah mandi” Abang Din dah mula membuka bajunya.

“Lamanya si Dol “ Salmah bagaikan tak sabar.

Tiba-tiba Dol menjengah di sisi rumah “ Hah bawak kasut tu naik ke dalam”

Dol mengikut dan Salmah masih memerhati ke sekitar jalan ke rumahnya. Memang lengang tidak kelihatan seorang manusia pun yang ada. Setelah puas hatinya yang tidak ada orang yang akan datang ke rumahnya Salmah menutup pintu rumah.

Apabila dia menoleh ke belakang sudah bersedia dua lelaki yang dulunya sentiasa menjamah tubuhnya tak tentu masa dalam keadaan semula jadi tanpa seurat benang lagi.

“Emm cepatnya” Sambil memegang tangan lelaki berdua tu ke dalam bilik.

Esah mengayuh basikalnya perlahan-lahan di atas batas padi. Bimbang takut terjatuh pula ke dalam sawah yang kebetulan sedang penuh dengan air dan padi yang baru di tanam. Janda muda ni membimbit beg plastik yang berisi kain yang baru dibelinya di bandar. Dia perlu ke rumah Salmah untuk menjahit baju dengan cepat memandangkan dua hari lagi dia akan menghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Kalau dia terjatuh bererti habislah kotor kain yang baru dibelinya tu.

“Auhhhhhhh bangggg nikmatnyaaaaaaa!!!!!!”Keluh Salmah. Balak Abang Din menikam tenggelam dalam cipap Salmah yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini. Rindu dan giannya pada balak lelaki tidak terkata lagi.Kalau dulu semasa dia menyundal dapat merasakan berbagai jenis balak berkali-kali dalam sehari tetapi selepas balik ke kampung perigi cipapnya menjadi kering kontang terbiar tidak diusik sesiapa.

Abang Din mula menyorong tarik dengan tenang. Sebagai bapak ayam dia cukup mahir untuk memuaskan nafsu perempuan. Dia tahu walaupun perempuan yang dijaganya mendapat balak daripada pelanggannya setiap hari tetapi mereka tetap menanti balaknya untuk mendapatkan kepuasan sebenar dalam seks. Kebanyakan pelanggan mementingkan diri sendiri,mereka mementingkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuan yang meraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya. Bagi kebanyakan pelanggan, perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untuk keseronokan bersama.

Esah menyorong basikalnya masuk ke lorong rumah Salmah. Hatinya terasa keciwa apabila melihat pintu rumah Salmah tertutup,namun apabila melihat tingkapnya terbuka dia gagahkan hati untuk mencuba, kalau-kalau Salmah ada di dapur. Sabaik sahaja hampir dengan tangga Esah membuka mulut untuk memberi salam.

“Yeahhhhh banggg kuat lagiiiiiiiiii......Mah nak sampaiiiiii nieeee...... ahh.. ahhhh.... ahhhh....... aughhhhh!!!!!!” Esah tidak jadi memanggil.Mulutnya ternganga. Darahnya berderau. Lututnya lemah. Dia tahu bunyi tu. Dia boleh banyangkan apa yang Salmah sedang lakukan. Dia giankan bunyi tu. Dah dua tahun dia bercerai dengan suaminya yang merengkok di penjara kerana dadah.

Esah melangkah perlahan mencari akal. Dia melihat keliling. Tak ada orang. Dia pergi ke bawah rumah Salmah. Memang bunyi Salmah mengerang menjadi-jadi. Bunyi katil berenjut juga menjadi-jadi. Dia merasakan cipapnya terangsang. Dia mencari lobang untuk diintainya.Tiada.

“Ah!!!! Ah!!!!! Ahhhhh!!!!! Aaaaaaaah!!!!!! pancut bang......Mah tahan nie......... biar sampai sama-sama haaahhhhhhhhhh auhhh!!!! yeah!!!! yeahhhh!! yeahhhh!!!!!!!!!!” suara Salmah meninggi.

Esah terus melilau,bagai kucing jatuh anak mencari lobang untuk diintainya ke dalam bilik Salmah. Masih juga tidak berjaya. Kemdian terlintas satu jalan untuk dicubanya. Dia melangkah ke dapur. Dia perasan ada sebuah kereta besar di hadapan pintu dapur. Perlahan-lahan dia membuka pintu dapur. Perasaannya lega apabila mendapati pintu itu tidak berkunci. Dia membukanya dan terus menutupnya kembali. Diletaknya plastik kain di atas meja makan,dia berjengket-jengket menuju ke bilik tidur Salmah. Di hadapan pintu bilik kelihatan bersepah pakaian lelaki dan pakaian Salmah sendiri. Bagaikan seorang mata-mata gelap yang ingin menangkap seorang penjenayah dia mendekatkan mata ke pintu bilik yang terbuka luas.

Kelihatan seorang lelaki yang berkulit hitam manis sedang menunjah balaknya yang besar panjang dengan lajunya ke cipap Salmah yang sedang mengangkang lebar dengan lututnya yang berlipat rapat hampir ke dadanya. Dari kedudukannya Esah dapat melihat balak hitang telah pun terpalit dengan cecair putih keluar dan masuh cipap Salmah.

“Ye banggggggggggg sekaranggggggg!!!!!!!!!”jerit Salmah.

Ketika itu Esah melihat cecair mani memancut keluar dari cipap Salmah setiap kali balak hitam itu di tarik keluar.Melimpah dan meleleh turun melalui salur ke bawah duburnya dan membentuk satu tompokan di atas cadar biru laut. Henjutan lelaki tu berhenti selepas beberapa ketika. Sekali lagi air mani membuak keluar apabila balak hitam itu dicabut keluar. Cipap Salmah ternganga buat seketika dan air mani terus melelah. Salmah meluruskan kakinya dan terus terkangkang lebar.

Lelaki berkulit hitam itu bangkit. Kelihatan peluh yang bermanik di belakangnya meleleh turun ke ponggong. Salmah kelihatan menarik nafas panjang-panjang. Buah dadanya yang menggunung dan mukanya kelihatan berminyak dengan peluh. Rambutnya kelihatan tidak menentu. Wajahnya mencerminkan kepuasan yang tidak terhingga. Tanpa di duga kelihatan lelaki lain yang berkulit cerah melangkah dari sudut yang tidak dapat dilihat oleh Esah sebelum ini. Pastinya lelaki ini tadi duduk di kerusi solek yang terlindung dari padangan Esah. Lelaki hitam tadi pula hilang dari pandangan... tentunya duduk di kerusi solak yang diduduki oleh lelaki yang berkulit cerah ni.

Salmah kelihatan tersenyum apabila lelaki berkulit cerah melutut naik ke atas katil diantara dua pahanya. Mata Esah bagaikan terbeliak melihat balak orang ini,jauh lebih besar daripada lelaki tadi. Hampir sembilan inci agaknya. Bukan sahaja panjang tetapi besar pula.

Kelihatan Salmah menarik bucu cadar dan mengelap cipapnya yang kelihatan banyak cecair di situ. Salmah menggenggam balak yang bakal diterimanya. Emmm kelihatan cukup segenggam penuh.

“Makin besar si Dol ni bang berbanding dulu” Komen Salmah.

“Dia kuat makan...latihan juga cukup..”jawab lelaki tadi dari tempat duduknya.

‘Aughhh!!!” Terkeluar suara Salmah apabila balak besar itu terus meneroka cipapnya yang licin sampai ke pangkal.

“Ohhh...... ketatnya Kak” Keluh lelaki berkulit cerah.

Salmah terus mengangkat lututnya sekali lagi.

“Henjut Dol..henjut biar akak puas”

Dol mula menghenjut.Kelihatan cecair yang ada dalam cipap Salmah terus meleleh keluar setiap kali Dol menarik balaknya. keluar.

Esah merasakan cipapnya juga mengeluarkan cecair. Salmah dah pancut berkali-kali menyebabkan Esah yang mengendapnya juga tak tahan lagi. Dia mula membuka ikatan kain sarong yang dipakainya lalu melangkah ke dalam bilik Salmah. Abang Din terkejut pada mulanya tetapi melihat perempuan yang separuh bogel melangkah masuk dia terus berdiri dan menyambut tangan perempuan itu lalu dibawanya ke katil.

“Kak, Esah tak tahan lagi kak”

Salmah juga turut terkejut namun dia mengukir senyum sambil menganggukkan kepala kepada Abang Din menandakan OK. Abang Din membuka baju-T Esah dan seterusnya pakaian dalam. Kelihatan seluar dalam merah jambu yang dipakainya basah di antara dua pahanya. Esah terus berbaring di sebelah Salmah dan Abang Din terus mendatanginya.

“Ouuuuuuhhhhhh!!!!!! Kak ....nikmatnyaaaaa!!!!!!” Balak Abang Din terus rapat sampai ke pangkal.

Suara Salmah dan Esah bersahut-sahutan hingga ke tangah hari. Mereka bergilir, mereka bertukar, mereka mencari kepuasan demi kepuasan. Selepas terlelap tengah hari itu, Esah dan Salmah masuk dapur memasak ala kadar. Selepas makan mereka sambung lagi hingga ke petang.

Esah sampai ke rumah hampir senja.

Dua hari kemudian kelihatan Esah dengan baju baru yang dijahit oleh Salmah menaiki Proton Perdana menuju ke ibu kota. Salmah melambaikan tangan. Esah membalasnya. Umur Esah baru 28 tahun bererti dia akan berkhidmat untuk Abang Din sebagai ayam dagingnya selama 7 tahun lagi. Tak tahu berapa banyak balak yang akan dirasainya dan sebanyakmana pula air mani yang akan ditadahnya. Misi Abang Din masuk kampung mencari ayam baru nampaknya berjaya. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu. Dan Salmah......... hanya menanti ketibaan Abang Din dan Dol sekali sekala menjenguknya di kampung. Mengisi periginya yang sentiasa kontang. Mungkin...... kalau ada jodoh dia juga akan mencari sorang suami buat teman hidup dikala tua. Selepas tiga empat tahun, tidak seorang pun pelanggannya akan mengingati wajahnya lagi. Mereka semua mementingkan diri sendiri dan manusia memang mudah lupa.

2 ulasan:

  1. #sorry abg, sy tumpang iklan#

    Saya ada jual pussy & penis palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,

    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 0175897723
    (Wechat/whatsapp, hanya pada waktu malam)
    Email Jebonpalsu@gmail.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock)
    #HARGA BOLEH DIRUNDING. ADA DISKAUN

    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    BalasPadam